TRIAS Industrial Repair Centre

Marketing
Posted in blog, slide

PT. Tri Agung Sinergi bergerak di bidang Automation Control Panel, yang lebih dominan aplikasi Smart iot monitoring, weighing specialist, trouble shooting & automation solution, berjalannya waktu kami mengembangkan bisnis di bidang industri peralatan industrial elektronik repair dan kalibrasi instrument.

Industrial Converter & Inverter ….
Engineer kami sangat berpengalaman dalam perbaikan Inverter, Analisa kerusakan dilakukan dengan sangat cermat,teliti & hati hati sehingga permasalahan dapat diatasi secara maksimal & akurat. Komponen-komponen yang rusak dan yang lemah dikarenakan umur atau panas, akan diganti dengan komponen yang berkualitas. Percayakan perbaikan Inverter anda pada kami, agar perangkat dapat berfungsi normal kembali seperti semula & free charge pengukuran load current flow setelah perbaikan & instalasi..

Merek Inverter yang sudah kami tangani: ABB, Mitsubisi, Fuji Frenic, Schneider ATV61, Schneider ATV71, Schneider ATV 630, Danfoss, LG, Yaskawa, Delta dll.

Servo Drives & Servomotor ..
Sebagian besar kerusakan SERVO terjadi pada bagian controller card. Engineer kami sangat berpengalaman dalam memperbaikinya. Analisa kerusakan dilakukan dengan teliti dan penggantian komponen yang rusak dengan komponen yang berkualitas merupakan prioritas kami. Untuk kerusakan mekanis, biasanya disebabkan karena kotor oleh debu atau karena sebab lain. Maka langkah pertama yang kami lakukan adalah membersihkan bagian mekanik, baru kemudian dilanjutkan dengan pemeriksaan lebih lanjut. Percayakan perbaikan Servo anda pada kami, agar perangkat dapat berfungsi kembali dengan baik.
Merek Servo yang sudah kami tangani: Siemens, Yaskawa, Mitsubishi, Panasonic, SEW, Control technic, Sanyo denki dll.

TELEMETRY SYSTEM

Marketing
Posted in blog, slide

Apa itu Telemetri Sistem ?

Telemetri adalah kumpulan pengukuran atau data lain di titik-titik terpencil dan transmisi otomatisnya ke peralatan penerima untuk pemantauan. [1] Kata ini berasal dari akar kata Yunani tele , “jarak jauh”, dan metron , “ukuran”. Sistem yang memerlukan instruksi dan data eksternal untuk beroperasi membutuhkan rekanan dari telemetri, telecommand . [2]

Meskipun istilah ini biasanya mengacu pada mekanisme transfer data nirkabel (misalnya, menggunakan radio , ultrasonik, atau sistem inframerah ), istilah ini juga mencakup data yang ditransfer melalui media lain seperti telepon atau jaringan komputer , tautan optik atau komunikasi kabel lainnya seperti pembawa saluran listrik. Banyak sistem telemetri modern mengambil keuntungan dari biaya rendah dan di mana-mana jaringan GSM dengan menggunakan SMS untuk menerima dan mengirimkan data telemetri.

Sebuah telemeter adalah alat yang digunakan untuk jarak jauh mengukur kuantitas apapun. Ini terdiri dari sensor , jalur transmisi, dan layar, rekaman, atau perangkat kontrol. Telemeter adalah perangkat fisik yang digunakan dalam telemetri. Perangkat elektronik banyak digunakan dalam telemetri dan dapat berupa nirkabel atau kabel, analog atau digital . Teknologi lain juga dimungkinkan, seperti mekanik, hidrolik, dan optik. [3]

Sejarah 

Informasi telemetering melalui kawat berawal pada abad ke-19. Salah satu sirkuit transmisi data pertama dikembangkan pada tahun 1845 antara Rusia Tsar ‘s Winter Palace dan markas tentara. Pada tahun 1874, insinyur Prancis membangun sistem sensor cuaca dan kedalaman salju di Mont Blanc yang mentransmisikan informasi real-time ke Paris . Pada tahun 1901 penemu Amerika C. Michalke mematenkan selsyn , sebuah sirkuit untuk mengirim informasi rotasi yang disinkronkan dari jarak jauh. Pada tahun 1906, satu set stasiun seismik dibangun dengan telemetering ke Observatorium Pulkovo di Rusia. Pada tahun 1912, Commonwealth Edison mengembangkan sistem telemetri untuk memonitor beban listrik pada jaringan listriknya. ItuTerusan Panama (selesai 1913–1914) menggunakan sistem telemetri yang luas untuk memantau kunci dan ketinggian air. [4]

Telemetri nirkabel membuat penampilan awal di radiosonde , yang dikembangkan bersamaan pada 1930 oleh Robert Bureau di Prancis dan Pavel Molchanov di Rusia . Sistem Molchanov memodulasi pengukuran suhu dan tekanan dengan mengubahnya menjadi kode Morse nirkabel . Jerman V-2 roket menggunakan sistem sinyal radio multiplexing primitif yang disebut “Messina” melaporkan empat parameter roket, tapi itu tidak handal, yang Wernher von Braun pernah mengklaim itu lebih berguna untuk menonton roket melalui teropong. Di AS dan Uni Soviet, sistem Messina cepat diganti dengan sistem yang lebih baik (dalam kedua kasus, berdasarkan modulasi posisi pulsa ). [5]

Rudal Soviet awal dan sistem ruang telemetri yang dikembangkan pada akhir 1940-an menggunakan modulasi posisi pulsa (misalnya, sistem telemetri Tral yang dikembangkan oleh OKB-MEI) atau modulasi durasi pulsa (misalnya, sistem RTS-5 yang dikembangkan oleh NII- 885). Di Amerika Serikat, pekerjaan awal menggunakan sistem yang serupa, tetapi kemudian digantikan oleh modulasi kode-pulsa (PCM) (misalnya, dalam penyelidikan Mars Mariner 4 ). Kemudian probe antarplanet Soviet menggunakan sistem radio redundan, mentransmisikan telemetri oleh PCM pada pita desimeter dan PPM pada pita sentimeter. [6]

Aplikasi

  • Meteorologi
  • Oil and gas industry
  • Motor racing
  • Transportation
  • Agriculture
  • Water management
  • Defense, space and resource exploration
  • Space science
  • Rocketry
  • Flight testing
  • Military intelligence
  • Energy monitoring
  • Resource distribution
  • Dry goods
  • Fluids
  • Bulk solids
  • Medicine/healthcare
  • Fishery and wildlife research and management
  • Retail
  • Law enforcement
  • Energy providers
  • Falconry
  • Testing
  • Communications
  • Mining
  • Software

Standar Internasional Seperti di bidang telekomunikasi lainnya, standar internasional ada untuk peralatan dan perangkat lunak telemetri. Badan-badan penghasil standar internasional termasuk Komite Konsultatif untuk Sistem Data Antariksa (CCSDS) untuk badan-badan antariksa, Kelompok Instrumentasi Antar-Jajaran (IRIG) untuk jangkauan rudal, dan Komite Koordinasi Standar Telemetering (TSCC), sebuah organisasi dari International Foundation for Telemetering.

Bagaimana Telemetri Bekerja

Secara umum, telemetri bekerja melalui sensor di sumber jarak jauh yang mengukur data fisik (seperti curah hujan, tekanan atau suhu) atau listrik (seperti arus atau tegangan). Ini dikonversi menjadi tegangan listrik yang dikombinasikan dengan data waktu. Mereka membentuk aliran data yang ditransmisikan melalui media nirkabel, kabel atau kombinasi keduanya.

Pada penerima jarak jauh, aliran dipisahkan dan data asli ditampilkan atau diproses berdasarkan spesifikasi pengguna.

Dalam konteks pengembangan perangkat lunak, konsep telemetri sering dikacaukan dengan pencatatan. Tetapi logging adalah alat yang digunakan dalam proses pengembangan untuk mendiagnosis kesalahan dan aliran kode, dan berfokus pada struktur internal situs web, aplikasi, atau proyek pengembangan lainnya. Namun, begitu sebuah proyek dirilis, telemetri adalah apa yang Anda cari untuk memungkinkan pengumpulan data otomatis dari penggunaan dunia nyata. Telemetri adalah hal yang memungkinkan untuk mengumpulkan semua data mentah yang menjadi analisis yang bernilai dan dapat ditindaklanjuti.

Manfaat Telemetri

Manfaat utama telemetri adalah kemampuan pengguna akhir untuk memantau keadaan suatu objek atau lingkungan sementara secara fisik jauh dari itu. Setelah Anda mengirimkan produk, Anda tidak dapat hadir secara fisik, mengintip dari bahu ribuan (atau jutaan) pengguna saat mereka terlibat dengan produk Anda untuk mencari tahu apa yang berhasil, apa yang mudah, dan apa yang rumit. Berkat telemetri, wawasan tersebut dapat dikirim langsung ke dasbor untuk dianalisis dan ditindaklanjuti.

Karena telemetri memberikan wawasan tentang seberapa baik produk Anda bekerja untuk pengguna akhir Anda – saat mereka menggunakannya – ini adalah alat yang sangat berharga untuk pemantauan dan manajemen kinerja yang berkelanjutan . Plus, Anda dapat menggunakan data yang Anda kumpulkan dari versi 1.0 untuk mendorong peningkatan dan memprioritaskan pembaruan untuk rilis versi 2.0.

Telemetri memungkinkan Anda untuk menjawab pertanyaan seperti:

  • Apakah pelanggan Anda menggunakan fitur yang Anda harapkan? Bagaimana mereka terlibat dengan produk Anda?
  • Seberapa sering pengguna terlibat dengan aplikasi Anda, dan untuk berapa lama?
  • Opsi pengaturan apa yang paling banyak dipilih pengguna? Apakah mereka lebih suka jenis tampilan tertentu, modalitas input, orientasi layar, atau konfigurasi perangkat lainnya?
  • Apa yang terjadi ketika crash terjadi? Apakah crash sering terjadi saat fitur atau fungsi tertentu digunakan? Apa konteks seputar tabrakan?

Jelas, jawaban untuk ini dan banyak pertanyaan lain yang dapat dijawab dengan telemetri sangat berharga untuk proses pengembangan, memungkinkan Anda untuk melakukan perbaikan terus-menerus dan memperkenalkan fitur-fitur baru yang, bagi pengguna akhir Anda, seolah-olah Anda telah membaca pikiran mereka – yang telah Anda alami, terima kasih kepada telemetri.

Tantangan Telemetri

Telemetri jelas merupakan teknologi yang fantastis, tetapi bukan tanpa tantangan. Tantangan yang paling menonjol – dan masalah yang biasa terjadi – bukan dengan telemetri itu sendiri, tetapi dengan pengguna akhir Anda dan kesediaan mereka untuk memungkinkan apa yang dilihat sebagian orang sebagai mata-mata Big Brother-esque. Singkatnya, beberapa pengguna segera mematikannya ketika mereka melihatnya, artinya setiap data yang dihasilkan dari penggunaan produk Anda tidak akan dikumpulkan atau dilaporkan.

Itu berarti pengalaman para pengguna itu tidak akan diperhitungkan ketika merencanakan perencanaan roadmap masa depan Anda, memperbaiki bug, atau mengatasi masalah lain di aplikasi Anda. Meskipun ini tidak selalu merupakan masalah dengan sendirinya, masalahnya adalah bahwa pengguna yang cenderung melarang jenis teknologi ini dapat cenderung jatuh ke bagian yang lebih mengerti teknologi dari basis pengguna Anda. Menurut Jack Schofield, dapat mengakibatkan perangkat lunak mati . Pengguna lain, di sisi lain, tidak memperhatikan telemetri yang terjadi di belakang layar atau mengabaikannya jika mereka melakukannya.

Ini masalah tanpa solusi yang jelas – dan itu tidak meniadakan kekuatan telemetri keseluruhan untuk mendorong pengembangan – tetapi satu yang perlu diingat ketika Anda menganalisis data Anda.

Tutorial Telemetri dan Sumber Daya Tambahan

Untuk informasi lebih lanjut tentang telemetri dan cara membuatnya bekerja untuk proses pengembangan Anda, lihat sumber daya dan tutorial ini:

APLIKASI SISTEM TELEMETRI MARINE

Kami membangun sistem telemetri menggunakan jaringan Vsat / Satelit untuk pengiriman transmit data.